July 23, 2024

Pengertian Diksi: Menurut Ahli, Jenis, Fungsi, dan Ciri-Cirinya – Diksi adalah pemilihan dan penggunaan kata-kata dalam tulisan atau ucapan yang mencerminkan gaya, tone, dan makna yang ingin disampaikan oleh penulis atau pembicara.

Pengertian diksi mencakup pemilihan kata yang tepat dan sesuai konteks. Sehingga pesan yang disampaikan menjadi lebih efektif dan mudah dipahami oleh audiens. Diksi yang baik memperhatikan nuansa, konotasi, dan denotasi kata, serta kesesuaian dengan target pembaca atau pendengar.

Dalam sastra dan retorika, diksi memainkan peran penting dalam membentuk karakter, setting, dan suasana cerita. Penggunaan diksi yang tepat dapat meningkatkan daya tarik teks, memperjelas makna, dan mempengaruhi perasaan serta pemikiran audiens. Sebaliknya, diksi yang kurang tepat dapat menyebabkan kebingungan atau salah tafsir.

Pengertian Diksi: Menurut Ahli, Jenis, Fungsi, dan Ciri-Cirinya

Pengertian Diksi Menurut Para Ahli

Pengertian Diksi: Menurut Ahli, Jenis, Fungsi, dan Ciri-Cirinya – Diksi merupakan pilihan kata yang tepat dan cermat untuk dipakai di dalam sebuah kalimat, paragraf, hingga suatu wacana. Penggunaan diksi yang tepat dapat membantu penulis atau pembicara untuk menyampaikan maksud dan idenya dengan lebih efektif, jelas, dan menarik.

Berikut inilah beberapa pengertian diksi menurut para ahli, yaitu:

  • Menurut KBBI (Kamus Besar Bahasa Indonesia), diksi adalah sebuah pilihan kata yang tepat dan sesuai untuk dipakai dalam mengungkapkan suatu maksud maupun dalam gagasan.
  • Menurut Widyamartaya (1988), diksi adalah keterampilan seseorang dalam menentukan kata-kata yang tepat dan sesuai dengan gagasan yang ingin dibicarakan.
  • Menurut Enre (1988), diksi adalah pemanfaatan kata-kata yang tepat dalam mewakili suatu pikiran serta perasaan yang ingin disampaikan menggunakan pola-pola kalimat yang tertentu.
  • Menurut Susilo Mansurudin (1989), diksi adalah ketepatan seseorang dalam memilih kata-kata yang sesuai dengan situasi dan kondisi.

Secara umum, para ahli sepakat bahwa diksi merupakan aspek penting dalam bahasa yang perlu dikuasai oleh setiap orang, baik dalam menulis maupun berbicara. Pemanfaatan diksi yang tepat bisa menolong untuk meningkatkan kualitas komunikasi dan menawarkan kesan yang positif bagi pendengar maupun pembaca.

Jenis-Jenis Diksi yang Perlu Diketahui

Diksi dibagi menjadi dua jenis utama, yaitu diksi berlandaskan dari makna dan diksi berlandaskan leksikal.

Berdasarkan maknanya, diksi dibagi menjadi dua jenis, yaitu:

  • Diksi denotatif: Makna kata yang sesuai dengan makna sebenarnya, sebagaimana tercantum dalam kamus. Contohnya, “rumah” berarti “bangunan tempat tinggal”.
  • Diksi konotatif: Makna kata yang mengandung nilai rasa atau emosi tertentu, selain makna sebenarnya. Contohnya, “rumah” dapat bermakna “tempat berlindung yang aman” atau “tempat penuh kenangan”.

Berdasarkan leksikalnya, diksi dibagi menjadi beberapa jenis, yaitu:

  • Kata baku: Kata yang sesuai dengan kaidah bahasa Indonesia yang resmi dan diterima oleh masyarakat luas. Contohnya seperti, “ibu” tidak “emak”.
  • Kata tidak baku: Kata yang tidak sesuai dengan kaidah bahasa Indonesia yang resmi dan belum diterima oleh masyarakat luas. Contohnya, “gue” bukan “saya”.
  • Istilah: Kata yang digunakan dalam bidang tertentu untuk merujuk pada konsep atau benda yang khas dalam bidang tersebut. Contohnya, “fotosintesis” dalam ilmu biologi.
  • Kata lazim: Kata yang sering digunakan dalam percakapan sehari-hari. Contohnya, “makan” bukan “mengkonsumsi”.
  • Kata kiasan: Kata yang digunakan untuk mengungkapkan makna secara tidak langsung. Contohnya, “bunga desa” untuk merujuk pada “gadis cantik”.

Penguasaan jenis-jenis diksi ini penting untuk membantu penulis atau pembicara dalam memilih kata-kata yang tepat dan sesuai dengan konteks kalimat, paragraf, atau wacana. Penggunaan diksi yang tepat dapat membantu menyampaikan maksud dan ide dengan lebih efektif, jelas, dan menarik.

Fungsi dan Tujuan Penggunaan Diksi yang Tepat

Diksi memiliki beberapa fungsi dan tujuan penting dalam komunikasi, baik lisan maupun tulisan. Berikut adalah beberapa di antaranya:

Fungsi Diksi:

  • Membantu penyampaian pesan secara lebih jelas dan efektif: Penggunaan diksi yang tepat dapat membantu penulis atau pembicara untuk menyampaikan maksud dan idenya dengan lebih mudah dipahami oleh pendengar atau pembaca.
  • Meningkatkan keindahan dan estetika bahasa: Diksi yang tepat bisa menciptakan suatu kalimat, paragraf, maupun wacana yang menjadi lebih indah dan menarik untuk dibaca hingga didengar.
  • Menciptakan suasana atau nuansa tertentu: Pilihan kata yang tepat dapat membantu penulis atau pembicara untuk menciptakan suasana atau nuansa tertentu dalam tulisannya atau pembicaraannya.
  • Memengaruhi emosi pendengar atau pembaca: Diksi yang tepat dapat membangkitkan emosi tertentu pada pendengar atau pembaca, seperti bahagia, sedih, marah, atau takut.

Tujuan Diksi:

  • Mencapai komunikasi yang efektif: Tujuan utama penggunaan diksi adalah untuk mencapai komunikasi yang efektif, yaitu di mana pesan yang disampaikan dapat dipahami dengan baik oleh pendengar atau pembaca.
  • Meningkatkan kualitas karya tulis atau lisan: Diksi yang tepat dapat membantu meningkatkan kualitas karya tulis atau lisan, sehingga menjadi lebih menarik, informatif, dan persuasif.
  • Menunjukkan kemampuan berbahasa: Kemampuan memilih diksi yang tepat dapat menunjukkan kemampuan berbahasa seseorang, baik dalam menulis maupun berbicara.
  • Mencapai tujuan tertentu: Diksi dapat digunakan untuk mencapai tujuan tertentu, seperti untuk menghibur, menginformasikan, atau membujuk.

Secara keseluruhan, diksi merupakan aspek penting dalam bahasa yang perlu dikuasai oleh setiap orang untuk meningkatkan kualitas komunikasi dan mencapai tujuan tertentu dalam penggunaan bahasa.

Ciri-Ciri Utama Diksi yang Baik dan Tepat

Diksi yang baik dan tepat memiliki beberapa ciri utama, antara lain:

  • Tepat: Kata-kata yang dipilih harus sesuai dengan makna yang ingin disampaikan. Hal ini berarti bahwa kata-kata tersebut harus memiliki hubungan logis dengan konteks kalimat, paragraf, atau wacana.
  • Jelas: Kata-kata yang ditentukan harus gampang dimengerti oleh pendengar maupun pembaca. Hindari penggunaan kata-kata yang terlalu sulit atau tidak umum.
  • Menarik: Kata-kata yang dipilih harus menarik untuk didengar atau dibaca. Hal ini dapat dicapai dengan menggunakan kata-kata yang variatif, hidup, dan bermakna.
  • Bersih: Kata-kata yang dipilih harus bebas dari kata-kata yang tidak baku, kasar, dan tidak sopan.
  • Efektif: Kata-kata yang dipilih harus mampu menyampaikan pesan dengan tepat dan efisien. Hindari pemanfaatan kata-kata yang sangat berlebihan atau yang tidak perlu.

Dengan memperhatikan ciri-ciri utama diksi ini, penulis atau pembicara dapat memilih kata-kata yang tepat dan sesuai untuk menyampaikan maksud dan idenya dengan lebih efektif, jelas, dan menarik.

Penguasaan diksi yang baik merupakan salah satu kunci untuk mencapai komunikasi yang berkualitas dan mencapai tujuan tertentu dalam penggunaan bahasa.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *